Ulasan Penny Dreadful Musim 3

Kajian semula: Ulasan Penny Dreadful Musim 3
TV:
Isaac Feldberg

Diulas oleh:
Penilaian:
4.5
Dihidupkan2 Mei 2016Terakhir diubah suai:2 Mei 2016

Ringkasan:

Rancangan seram terbaik di televisyen kembali dengan musim yang penuh dengan cita-cita tinggi, seni visual, tenaga dramatik, dan - tentu saja - darah segar.

Maklumat lanjut Ulasan Penny Dreadful Musim 3

1600



Dua episod disediakan sebelum siaran.



Guignol yang hebat dan mengerikan adalah Showtime's Penny Mengerikan mengakhiri musim kedua yang menggembirakan dengan memasuki akta baru, watak yang mendapati banyak wataknya tersebar ke angin tanpa ada musuh atau halangan yang jelas untuk menyatukannya kembali.

Malcolm (Timothy Dalton) telah pergi ke Afrika, keduanya untuk menguburkan Sembene rakannya yang terbunuh dan untuk mencari tujuan baru. Ethan (Josh Hartnett) berada dalam rantai, diekstradisi ke Amerika untuk diadili untuk jenayah ngeri yang dilakukan oleh ego alter lupinnya. Makhluk (Rory Kinnear) telah menyerang Arktik, dalam pengasingan yang dipaksakan sendiri. Dan walaupun masih tinggal di London, Victor Frankenstein (Harry Treadaway) begitu hancur dengan kehilangan Lily (Billie Piper) kerana menggoda Dorian Gray (Reeve Carney) sehingga dia berpaling ke jarum.



filem dengan sangkar nicolas di netflix

Oleh itu, kami berjalan sendiri, kata-kata perpisahan Ethan kepada Vanessa tahun lalu, masih terngiang-ngiang di telinga semua orang - terutamanya, nampaknya, pencipta John Logan.

Penny Mengerikan selalu berfungsi sebagai tontonan, dengan para pemain seperti Dorian, Victor, dan Makhluk semuanya membawa jalan cerita mereka yang tersendiri dan hanya kadang-kadang bersilang dengan watak-watak yang lain. Tahun ini berlipat ganda dari itu, membahagikan ensemblenya untuk melipatgandakan bilangan utas naratif yang dipamerkan dan (mudah-mudahan) memperkuat intrik. Itu adalah pertaruhan berisiko, yang terbukti membawa maut kepada banyak siri, tetapi sesiapa sahaja yang mengikuti Penny Mengerikan sejak awal mempunyai alasan untuk merasa yakin dengan kemampuannya untuk memperoleh tahun ketiga yang pelbagai, geografi yang pelbagai. Lagipun, watak watak rancangan ini sebahagian besarnya dicuri dari pelbagai novel Gothic - semuanya terbukti mampu berdiri di pusat naratif masing-masing, dan sketsa Logan yang luar biasa bernuansa dari pemain utama siri ini memastikan mereka Semuanya cukup kompleks dan menarik untuk menjamin perlakuan sedemikian.



Dua episod pertama kembali bermain Duit Kekuatan walaupun mereka berani menghadapi bab yang lebih retak dan jauh dalam mitos siri ini - iaitu, mereka menekankan yang menarik, dari padang gurun yang indah dan indah di wilayah New Mexico ke jalan-jalan Victorian London yang tercekik dan cantik, sambil memberikan watak terbaik pertunjukan seberapa banyak masa di sorotan mungkin. Itu bermaksud fokus terus pada Vanessa, yang keturunannya mengalami kemurungan terganggu oleh kunjungan dari Sir Lyle (Simon Russell Beale).

Dengan semua kebiasaan biasa, Lyle mendorongnya untuk pergi berjumpa dengan seorang psikologi, yang ternyata memiliki kemiripan yang mencolok dengan Cut-Wife (kedua-dua watak itu dimainkan oleh Patti LuPone yang sensasional). Green dan LuPone mempunyai beberapa chemistry terbaik dari mana-mana pasangan dalam rancangan ini dalam episod mereka bersama-sama musim lalu, dan bahawa mereka memanfaatkannya sekali lagi segera muncul kerana tidak ada kelegaan kecil.

Ketika dia tidak mengecilkan kepalanya, Vanessa bertemu dengan seorang kurator muzium zoologi dan mendapati dirinya berasa lega oleh beberapa syarikat baru. Neraka mutlak yang ditanggungnya pada musim lalu di tangan Evelyn (Helen McCrory) dan covennya bermaksud penonton dapat melihat Vanessa pada dirinya yang paling menderita dan ketakutan, jadi secara besar-besaran menghiburkan untuk menonton Green bermain dengan versi watak yang punggungnya kurang di dinding, dan yang mungkin menyedari (dengan bantuan LuPone) bahawa dia mempunyai jalan, walau seberapa khianat, menuju kebahagiaan sejati di suatu tempat.

1600-1

Sudah tentu, ini Penny Mengerikan , agar cahaya harapan dapat berubah menjadi jangka pendek. Terdapat musuh lama yang bersembunyi di lorong belakang London dengan reka bentuk di Vanessa - merosakkan identiti mereka di sini nampaknya agak tidak perlu, tetapi cukup untuk mengatakan bahawa pengenalan kulit penjahat yang merayap pada akhir jam pertama (dikelilingi oleh tentera menakutkan , landak vampir) mungkin pengenalan terbaik dan paling menakutkan yang pernah ditayangkan oleh rancangan ini. Dan jejak kejahatan kuno yang cenderung merosakkan dan menangkap Vanessa terus meresap ke latar belakang, seperti kakisan perlahan di tepi bingkai gambar, jika tidak menonjol.

Sementara itu, jalan cerita Ethan menyediakan sebahagian besar pembunuhan yang diperlukan - ketika dia dibawa ke seberang New Mexico melalui lokomotif yang tersendat, sekumpulan penyamun misteri menyerang penjara yang kejam dan kejam, menembak hampir semua orang di atas kapal dengan kekerasan tanpa belas kasihan yang tiba-tiba terasa gementar walaupun mengikut standard rancangan ini. Inspektor Rusk (Douglas Hodge) sedang menyambar teh di dalam kereta minuman dan dengan demikian dibiarkan untuk mengejar Ethan pada suatu hari. Walaupun terdapat pertumpahan darah yang mengagumkan musim lalu, Ethan nampaknya mengundurkan diri untuk membiarkan orang lain menentukan nasibnya - ketika peluru mulai terbang di dalam kereta api, dia nyaris tersentak, dan tidak banyak yang perlu difahami mengapa. Pada ketika ini, dia lebih mengutuk dirinya sendiri daripada yang dapat dilakukan oleh pengacara.

Di Afrika, Malcolm berkabung Sembene, watak yang dia kenal jauh lebih baik daripada mana-mana antara kita yang pernah dilihat oleh penonton (dia adalah satu-satunya watak Duit tidak pernah kelihatan tahu apa yang harus dilakukan, dan kematiannya menjadi sangat jelas), ketika dia bertemu dengan Apache (Wes Studi) yang mengumpulkan kulit kepala yang ingin menarik Malcolm ke Afrika untuk misi penyelamatan - menyelamatkan Ethan dari klannya sendiri . Mengapa watak itu begitu setia kepada Ethan adalah satu lagi naratif bola juggling yang semestinya menarik untuk ditonton sepanjang musim ini.

adakah akan ada filem chuck

Akhirnya, Victor - putus asa kerana ditinggalkan kering oleh Lily - meneruskan pusingan ke bawah tetapi menarik rakan lama ke dalam perjuangannya. Itu adalah Dr. Jekyll (Shazad Latif, membuat kesan pertama yang sangat baik), yang walaupun telah membenci bahu dingin Victor selama bertahun-tahun bersumpah untuk membantu rakannya untuk menendang kebiasaan heroin jahatnya dan mendapatkan Lily kembali. Plot mereka pasti hancur, terutama kerana penegasan Jekyll pada sifat ganda semua lelaki nampaknya bernubuat, tetapi Latif dan Treadaway membuat pasangan aneh dan teater itu.

Banyak yang berlaku dalam dua episod pertama musim 3 yang agak melelahkan untuk ditonton (musim ini menjelaskan bahawa siri ini adalah jawapan Showtime untuk Game of Thrones dari segi cita-cita dan pelaksanaan), tetapi seseorang dapat memahami bahawa Penny Mengerikan adalah bermain permainan panjang yang akan menjadi lebih memuaskan dan menghiburkan daripada episod individu ini dengan syarat mereka sendiri.

Secara visual, siri ini tetap berada di puncak kekuatannya, memberikan beberapa meja yang layak untuk muzium yang masih terasa hidup dan semula jadi sambil melakukan lebih banyak dengan pencahayaan chiaroscuro daripada rancangan lain di televisyen. Penulisannya puitis dan elegan seperti biasa - monolog Lyle dalam tayangan perdana tidak kurang hebatnya - dan semua pelakon, baru dan lama, berada dalam keadaan baik, terutamanya Hijau ( Penny Mengerikan Otak dramatik) dan Treadaway (saluran air mata yang sentiasa mengalir). Logan telah memberikan cabaran yang terpuji untuk dirinya sendiri pada musim ini dengan memisahkan wataknya jauh-jauh - tetapi dengan tetap setia pada hati gelap ciptaannya yang sensual, sensasi, visi pencipta terasa sama yakin dan menyerap seperti yang kamu harapkan.

Ulasan Penny Dreadful Musim 3
Hebat

Rancangan seram terbaik di televisyen kembali dengan musim yang penuh dengan cita-cita tinggi, seni visual, tenaga dramatik, dan - tentu saja - darah segar.