Recap ‘El Diablo’ Musim Killing 1-03

The cliffhanger episod kedua dari Pembunuhan meninggalkan kami semasa penemuan ruang bawah tanah di mana almarhum kami, Rosie Larson, dipercayai menghabiskan sebahagian malam terakhirnya hidup. Seluruh misteri episod ini berasal dari penemuan ini, yang mana pusatnya adalah tilam berdarah di mana pelbagai perkara yang sudah pasti berlaku. Dari sinilah plot segitiga kita mulai bercabang seperti yang berlaku pada setiap episod: keluarga yang bersedih, siasatan polis dan anggota dewan yang mencalonkan diri sebagai Walikota. Pada permulaan episod ini adalah ahli politik, Darren Richmond dan pasukannya yang perlahan-lahan menjadi semakin curiga.



Sekiranya anda mengikuti pertunjukan, sekarang anda tahu bahawa Rosie didapati lemas di dalam kereta kempen milik kempen Richmond. Minggu ini melihat maklumat itu, yang cuba disingkirkan oleh pasukan PR Richmond, masuk ke media melalui sumber orang dalam tanpa nama. Di sini paranoia di kalangan pasukan dan kredibiliti mereka kelihatan terancam. Sejak awal ada sesuatu yang aneh terjadi dengan Richmond, dia tidak benar-benar bersih dan ada saat-saat di mana dia dapat memeras orang untuk mendapatkan jalannya.



Ini adalah lelaki dengan luaran bonhomie yang selesa, menawan, terutama dengan orang ramai tetapi di belakang pintu tertutup lelaki itu mempunyai coretan jahat. Ia kemudian didapati bahawa salah satu orang PRnya adalah orang yang membocorkan maklumat mengenai kereta itu dan dipecat. Sudah tentu kita yakin bahawa ini tidak benar dan di sana dijelaskan bahawa lelaki ini pendendam dan petunjuk lebih banyak misteri untuk datang dengan perkara-perkara jahat yang berlaku di dalam pejabat politik.

Dengan sebilangan besar siri detektif namun sering terdapat herring merah, adakah dia lelaki yang dicari polis? Mungkin. Namun lebih banyak keberuntungan dijumpai dalam siasatan detektif kerana Linden dan Holden menemui petunjuk yang lebih mendalam dengan petugas kebersihan yang menunjuk ke arah dua lelaki remaja yang berada di ruang bawah tanah bersama dengan Rosie pada malam pembunuhan itu. Pada ketika ini episod berubah menjadi lebih gelap menjadi wilayah bawah tanah kota, dan tidak pernah ada taman papan luncur yang kelihatan lebih mengancam, di mana dadah dan rogol mengintai jauh di tengah-tengah kehidupan remaja, rakan sekerja. Penemuan pada akhir episod ini adalah video dua remaja, satu yang telah kita temui, bekas teman lelaki Jasper dan Kris jenis emo lain, merogol seorang gadis di ruang bawah tanah.



Ini adalah penemuan yang mengerikan dan mengakhiri episod dengan rasa pahit yang lain. Video ini juga dirakam dengan pantas kerana difilemkan melalui rakaman telefon bimbit. Momen yang membuat Jasper memakai topeng jahat yang menakutkan adalah kiasan tipis mungkin di bawah topeng, adalah sesuatu yang lebih jahat daripada Iblis sendiri. Ini juga memungkinkan penjelasan mengapa tidak ada yang melihatnya di pesta Halloween yang disebut dalam beberapa episod pertama, di mana, ironinya, kengerian pertunjukan bermula.



Memainkan peranan yang sangat kecil minggu ini, buku yang mengakhiri episod adalah keluarga Larson. Perjuangan mereka untuk mengatasi kesedihan menjadi alasan dalam pertunjukan penonton untuk memikat penonton, itu realistik dan jarang larut menjadi melodi yang dilakonkan secara emosional, itu adalah kesedihan yang sangat rendah yang dimainkan dengan realisme, dan sesuatu yang kadang-kadang melanda rumah untuk saya. Bukan menonton yang mudah dengan cara apa pun dan episod jika ada yang menjadikan pertunjukan semakin jauh ke tahap kesedihan yang mendalam.

Walaupun pada awalnya mengatakan bahawa membandingkan persembahan dengan Puncak Berkembar adakah ini agak merugikan kerana ini lebih berasas dalam realisme, episod ini telah memaksa saya untuk berfikir sebaliknya. Ada saat-saat ini yang hampir menakutkan misteri TV Lynch. Rakan sekolah sangat dekat dengan bagaimana rakan-rakan Laura Palmer digambarkan di Twin Peaks dan keseluruhan idea ruang bawah tanah di mana Rosie diperkosa sangat dekat dengan treler di Twin Peaks Fire Walk With Me di mana Laura Palmer terbunuh.

Namun masih ada cukup banyak di sini untuk disebut sebagai yang asli. Apa yang membezakannya Puncak Berkembar adalah penampilan kelabu yang cantik dan cantik dan interaksi antara watak dimainkan untuk dipercayai dan tidak dimainkan sebagai persembahan watak yang jelas. Lakonannya sangat bagus, yang diharapkan untuk pertunjukan AMC. Pelakon dipilih dengan sangat berhati-hati dan mereka mendapat orang terbaik untuk berperanan sebagai lawan memilih nama nilai tenda. Mireille Enos sebagai Sarah Linden jelas merupakan salah satu persembahan televisyen wanita terbaik tahun lalu dan dia meneruskan tahap marah dan penghinaan yang tenang tetapi juga semangat yang kuat. Polisnya yang bagus memukul sebahagian besar cilches tetapi prestasinya menjadikannya nyata.

Pembunuhan masih boleh ditonton, ia tetap mengekalkan kualitinya yang tinggi dan walaupun bersifat turunan, ada sesuatu dalam drama watak yang menjadikannya sangat menarik.