Ulasan Penjelmaan

Kajian semula: Ulasan Penjelmaan
Wayang:
Matt Donato

Diulas oleh:
Penilaian:
dua
Dihidupkan2 Disember 2016Terakhir diubah suai:3 Disember 2016

Ringkasan:

Menjelma hanyalah Blumhouse khusus yang terkubur, dan saya jamin pengabaiannya adalah dengan alasan yang baik.

Maklumat lanjut Ulasan Penjelmaan

Tidak pernah didengar Menjelma ? Tentu tidak - ini adalah satu lagi Blumhouse di bawah radar tanpa kempen pemasaran, yang dibintangi oleh pelakon Hollywood secara rawak (Aaron Eckhart) yang sepertinya dilemparkan kepada serigala produksi dengan anggaran rendah.



Sama seperti Kegelapan atau Penglihatan atau Tudung , ada sebab mengapa Blumhouse menyapu Menjelma di bawah permaidani arus perdana - banyak keputusasaan pengarah Brad Peyton - tetapi, terus terang, itu adalah kesalahan filem itu sendiri. Mungkin Blumhouse sedikit lebih bersimpati jika filem kepemilikan iblis ini tidak begitu generik-menyakitkan membosankan, walaupun dengan sedikit sihir Wachowski ditambahkan ke lipatan (dengan cara Matriks inspirasi). Juga, bolehkah seseorang menyimpanDavid Mazouz mulai tahun 2016, jadi dia dapat berhenti membintangi tambang seram Blumhouse yang luar biasa?



Eckhart membintangi keluarga-lelaki-bertukar-kerusi-roda-menunggang-super-exorcist Dr Seth Ember, yang kepakarannya adalah mengusir setan (aka parasit) dari fikiran mangsa yang dirasuk. Dia tahu bahawa ketika iblis mengambil alih kapal duniawi, tubuh manusia hanya tidur dan bekerja seperti boneka. Untuk menyelamatkan jiwa-jiwa ini, Seth secara kimia mendorong tidur sehingga dia dapat memasuki mimpi iblis mangsa dan mematahkan hipnosis mereka, membangunkan mereka tanpa mengingati apa-apa. Inilah kaedah yang digunakan Seth pada pesakit terbarunya - seorang budak lelaki berusia 11 tahun bernama Cameron (David Mazouz) - tetapi ini akan menjadi kesnya yang paling sukar setakat ini. Di mana dia menghadapi cabaran terbesarnya ... MAGGIE.

Tidak. Seth telah mengabdikan sisa hidupnya untuk memburu iblis yang dijuluki Maggie. Bukan Barakus The Bastardizer atau sesuatu yang mengagumkan. Kita seharusnya takut Berjalan Mati watak atau sesuatu ... tetapi saya menyimpang.



Masalah terbesar bagi saya denganSkrip Ronnie Christensen adalah bahawa peraturan yang ditetapkan dilupakan seolah-olah setiap watak menderita situasi Alzheimer. Setiap pemandangan dibina berdasarkan watak yang mengabaikan perintah yang diberikan hanya beberapa minit sebelumnya. Apa sahaja yang anda lakukan, jangan sentuh budak itu. Oh, watak pendukung # 1 cukup dekat untuk menyentuhnya! SEMUA ORANG KEMBALI JAUH DAN JANGAN SENTUH DIA! kata seorang rakan yang histeris ketika dia terus menyentuh badan yang dia HANYA menyuruh semua orang untuk mundur. Saya tidak boleh memaksa anda untuk bangun, anda harus memilih untuk memberi arahan kepada Seth - hanya untuk menyelamatkan mangsa dengan menolak mereka keluar dari tingkap sama sekali bukan dengan pilihan mereka sendiri (ini adalah jendela dalam pemandangan impian mereka. Kejatuhan membantu mereka bangun Saya tidak tahu).

Ini juga bukan contoh yang paling memalukan. Menjelma diakhiri dengan penganiayaan yang tidak diendahkan terhadap maklumat plot yang mapan sehingga kepala saya mula berputar seperti di Linda Blair The Exorcist , ke titik di mana anda harus mengagumi pengabaian terang-terangan untuk konteks.



Kemudian ada masalah redundansi genre dan penyelaman memalukan ke generik yang tidak dapat dimaafkan, mempertimbangkan bagaimana premis Christensen secara unik menangani busur lelah. Seluruhnya memasuki mimpi-mimpi kerasukan untuk mengalahkan syaitan terdengar rad. Penyerang gelap memangsa pemikiran gembira dengan memutar alam fantasi agar jiwa tuan rumah mereka tersesat, ketika iblis memakai karung daging yang gemuk sementara ekstasi palsu dikejar. Secara teori, peminat genre mempunyai thrillers yang kuat yang menggabungkan sains, teknologi dan teror kuno dengan cara yang cukup keren.

Dalam praktiknya, visi Peyton merosot dan mengecewakan. Setiap kali Seth mengubah jadual setan di alam mimpi, tidak akan pernah terjadi pertarungan dengan neraka. Mangsa hanya melihat penghuni mimpi dengan mata hitam dan bukannya manusia untuk menandakan pemisahan mereka dari khayalan, dan melarikan diri dari satu penyerang tunggal walaupun dikelilingi oleh sekumpulan orang awam khayalan (fikir NPC dari permainan video).

Malah pertempuran satu bos Menjelma akhirnya klimaks untuk tidak dapat menakutkan apa-apa sensasi eksorsisme yang bermanfaat. Nethesis mayat hidup Seth tidak pernah ditunjukkan sepenuhnya di skrin, dan walaupun lengan atau kaki membuatnya menjadi bingkai, kaburnya lebih buruk daripada porno Jepun. Tidak ada badan yang berkelok-kelok, tidak ada makhluk yang ganjil, tidak ada penyerang yang sebenarnya untuk berperang - dan itu bahkan tidak membahas bagaimana tempat-tempat gembira Cameron adalah keratan yang paling jelas dari mana-mana buku teks seram (Lihat, karnival. OF MIRRORS).

Eckhart memainkan satu-satunya watak yang patut diberi perhatian Menjelma , dan bahkan dia hanya berjalan kaki (sleeprolls?) melalui percubaan penyelamatan udara mati Peyton.Keir O'Donnell danEmily Jackson memainkan pembantu punk-goth stereotaip Seth - yang bahkan tidak berpacaran atau apa-apa. Mereka baru lulus dari Damn The Man Academy dengan gelaran sterling, dan berpasangan dengan orang gila yang kelihatan seperti batu karang. Lebih teruk,Carice van Houten menjadikannya sebagai ibu yang kecewa danCatalina Sandino Moreno adalah kenalan Vatikan yang seksi, tidak benar-benar mencetak gol untuk wanita. Semakin jauh anda menggali, semakin anda menyedari bagaimana gambaran Eckhart yang tidak bersemangat mengenai pemburu syaitan yang obsesif adalah tindakan terbaik dalam keseluruhan produksi, dan bahkan pada masa itu, terdapat kekurangan yang dapat disampaikan oleh seseorang seperti Thomas Jane.

Kuku Peyton di keranda adalah pilihan untuk dimainkan Menjelma sangat lurus, tanpa faedah dramatik. Saya menyebut Jane di atas kerana persembahan Eckhart kering, dan tidak dibuat dari bahan genre yang bertujuan untuk menimbulkan rasa takut. Tetapannya tetap murni dan ceria (atau hanya bilik hitam dengan pintu biru) walaupun mangsa berlari mengejar nyawa mereka, sementara watak-watak semuanya memberikan garis-garis dengan wajah-wajah yang tidak jelas. Gurauan komedi O'Donnell jarang disapa dengan ketawa (tidak seperti kolaj tatu badannya yang boleh dicuci), yang membawa kepada seram dramatik yang bahkan tidak menawarkan kengerian seperti itu. Kepemilikan tanpa paranoia. Eksorsisme tanpa keseronokan. Sungguh mengusik yang tidak berperikemanusiaan.

Sebenarnya, mungkin ada satu orang - atau sekumpulan orang - yang teruja Menjelma ... pemuzik AWOLNASI! Lagu mereka Sail tidak relevan sejak 2014, tetapi bukan hanya filem pertengahan filem, ia juga memainkan kami selama kredit. Tentunya anda semua tahu kelab synthy hit sejak bertahun-tahun yang lalu, bukan ?! Ambil contoh ini untuk mengetahui bagaimana impian syaitan Brad Peyton yang tidak rata, tidak akan pernah diselamatkan oleh persembahan berwajah batu atau nada yang lebih gemar berlakon daripada mimpi buruk eksorsisme. Anda telah melihat koleksi pemandangan ini berbilion kali lebih banyak, mungkin dengan venir yang tidak bersemangat yang sama. Jimat harga tiket anda dan tunggu sehingga harga mencecah Nextflix - kemudian tonton saja Deathgasm sebaliknya.

Ulasan Penjelmaan
Mengecewakan

Menjelma hanyalah Blumhouse khusus yang terkubur, dan saya jamin pengabaiannya adalah dengan alasan yang baik.